Dalam 4 / proses C (CMYK) atau pencetakan multi-warna dalam hal ini, tinta yang

berbeda yang ditetapkan secara berurutan dalam rangka membangun gambar akhir.

Urutan bahwa tinta yang ditetapkan secara signifikan dapat mengubah hasil cetak

akhir. Urutan tinta juga dapat berdampak apakah pekerjaan berjalan dengan sukses

atau gagal pada cetak. Percetakan selalu melibatkan tingkat kompromi dan pilihan

urutan tinta tidak terkecuali. 

Namun, sementara ada beberapa aturan dan mengejutkan

, hampir tidak ada didokumentasikan informasi tentang topik ini, ada beberapa faktor

penting yang perlu dipertimbangkan ketika menentukan yang tepat urutan tinta yang

sesuai digunakan untuk aplikasi tertentu, yaitu:

1 – Kesesuaian dengan standar industri. Sebagai contoh, ISO 12647-2:2004

untuk pengendalian proses standarisasi litografi offset  yang berwarna tinta urutan

ke CMY – Namun, hitam diterima sebagai pertama atau terakhir turun.

2 – Kelengketan Tinta – kelengketan tinta yang memungkinkan over – tinta cetak

untuk menempel lapisan sudah dicetak tinta.

3 – penyerapan pada Kertas – baik kelancaran dan keketatan dari permukaan mempengaruhi tinta taktik.

4 – Waktu – tinta basah terperangkap untuk mengeringkan tinta lebih baik dari

perangkap tinta basah ke tinta basah lainnya. Utnitized pers misalnya (setiap unit

meletakkan satu tinta) atau silinder tekan utama (satu unit meletakkan beberapa tinta)

atau menekan warna tunggal di mana lapisan berikutnya tinta diterapkan lebih lambat

dari sebelumnya.

5 – Opasitas Tinta – tinta buram menyembunyikan mendasari tinta.

6 – Transparansi Tinta – tinta transparan menggabungkan dengan tinta yang

mendasarinya.

7 – Cakupan Tinta – cakupan lebih tinggi dari tinta tinta kurang terlalu mampu untuk

menjebak seefisien itu.

8 – RGB ke CMYK –  teknik pemisahan yang telah digunakan.

9 – Metode pencetakan – yang digunakan-yaitu Sheetfed offset, flexography,

gravure, dll.

Dalam pencetakan multi-warna, tinta pertama turun dan terperangkap salah satu yang berikut. Tack –

kelengketan tinta – merupakan faktor utama yang memungkinkan tinta untuk

menyerap, atau perangkap, salah satu tinta yang lain.Dalam urutan yang tepat, tinta  pertama turun harus

memiliki kelengketan tertinggi. Warna berikutnya memiliki kelengketan yang efektif lebih rendah,dengan

2- ke -4 titik penyebaran menurun antara mereka.

Dalam contoh pertama, lapisan Magenta dicetak pada cetak warna tunggal.

Kemudian lapisan kedua warna Cyan bisa dicetak setelah tinta Magenta telah kering

(i.e. wet-on-dry or “dry trapped”).

Ketebalan tinta film kedua warna itu sama.

Picture1

Hasilnya adalah film tinta sangat baik terperangkap dengan biru di mana dua warna

tumpang tindih tidak memiliki bias terhadap Cyan atau Magenta. Dalam contoh kedua

diproduksi pada pers multi-warna. Magenta akan dicetak terlebih dahulu di atas kertas kering (i.e. wet-on-dry).

Kemudian lapisan Cyan dicetak ke tinta Magenta masih basah

Picture2

Sementara film tinta Magenta terjebak dengan baik oleh kertas kering,

tinta menjebak untuk Cyan tidak sebaik sebelumnya, karena fakta bahwa tinta

Magenta masih basah, sehingga dihasilkan biru di mana mereka tumpang tindih

menghasilkan kemerahan.

Dalam contoh ketiga, metode pencetakan basah-dengan-basah digunakan lagi, tapi dengan urutan tinta terbalik:

Picture3

Hasilnya adalah bahwa biru, di mana Cyan dan Magenta tumpang tindih, sekarang

menghasilkan agak Cyan. Perhatikan bahwa urutan tinta ini adalah standar untuk tinta

CM di CMYK proses pencetakan warna tertentu.

Konsekuensi

Percetakan offset modern mencetak semua empat (atau lebih) tinta dalam proses yang cepat,

‘wet-on-wet’;. Tinta yang turun pertama biasanya menyerap ke kertas lebih baik dari tinta

kemudian. Dalam beberapa kasus tinta kemudian benar-benar dapat menghapus

beberapa tinta sebelumnya, tergantung pada kelengketan relatif setiap tinta dalam

urutan. Salah satu cara, jumlah satu atau lebih tinta yang tersisa di atas kertas biasanya

kurang dari yang dicapai pada cetakan “ dry trapping”, atau dengan sistem

pengeringan antara setiap unit seperti yang dilakukan oleh beberapa bentuk antar-unit

sistem pengeringan, seperti IR (Infra-Red) panas untuk tinta konvensional, atau

UV (Ultra-Violet) ringan untuk tinta UV dapat menjadi solusi.

Wet-trapped, juga dapat memperkenalkan kinerja stabil dalam nada lebih gelap dan

sering dikutip sebagai salah satu masalah utama dalam pencocokan penekanan untuk

standar karakterisasi kumpulan data, bahkan ketika setiap proses cetak menggunakan

kertas dan tinta yang sama.

Jadi :

Proses pencetakan

1 – Dry-trapped dapat mencapai gamut warna yang lebih besar daripada cetakan

Wet-trapped .

2 – Urutan tinta CMY utama membantu menentukan integritas warna warna sekunder

(RGB)

3 – Mengubah urutan tinta CMY dapat digunakan untuk meningkatkan / mendukung

spesifik warna sekunder .

4 – Buruknya penyerapan tinta di 4 / pencetakan C akan terungkap pada hilangnya

gamut, bias warna, kurangnya semangat / kroma, dan bintik a / kotor penampilan

dalam warna sekunder (RGB).

5 – Dengan nila kelengketan tinta yang bermacam – macam , kelengketan harus

disesuaikan untuk mencerminkan posisi baru tinta itu. Misalnya Jika yang turun

pertama Cyan kelengketan adalah 14 diikuti dengan overprint dari Magenta dengan

kelengketan dari 11 kemudian, untuk menjaga perangkap yang baik, jika Magenta

menjadi turun pertama kelengketan yang harus disesuaikan dengan 14 dan

kelengketan Cyan disesuaikan 11.

6 – Terpisah dua unit tinta lanjut berada di proses cetak, terserap baik secara efektif

seharusnya. Yaitu dalam urutan tinta KCMY, C dan Y (pembentuk Hijau) akan

menjebak lebih baik daripada C dan M (membentuk Biru) atau M dan Y (membentuk

Red).

Berikut adalah nilai-nilai trapping khas (formula Status T, Preucil) untuk berbagai

jenis proses cetak serta

CIE L* a * b * nilai sesuai dengan ISO 12647-2 :

Picture4

Dengan catatan, standar ISO menetapkan bahwa tinta berwarna yang ditetapkan

dalam urutan CMY, dengan K yang

baik pada urutan pertama atau terakhir tinta . Secara tradisional, untuk aplikas offset,

urutan tinta telah KCMY .

Picture5

Preferensi untuk urutan tinta ini kemungkinan adalah warisan metode pemisahan

gambar yang digunakan di masa lalu.

Sebelum eperti digital saat ini aplikasi editing gambar, konversi scan RGB menjadi

gambar CMYK, dilakukan oleh

perangkat lunak dalam scanner itu sendiri. Metode konversi dimanfaatkan UCR

(Under Color Removal) teknik untuk

mengoptimalkan gambar untuk cetak seperti contoh berikut :

Picture6

Pemisahan UCR, ada sangat sedikit warna Hitam dalam cakupan tinta dibandingkan

dengan pelat C, M atau Y.

Perhatikan juga bahwa ada sejumlah besar cakupan Y dalam gambar, sebagian, karena

komponen Y pada pemisahan

sedang digunakan sebagai pengganti tinta hitam ke abu-abu, atau gelap, gambar.

Ini berarti bahwa saat penataan/pangaturan letak tinta Hitam menyediakan area yang

lebih besar dari kering, non-tinta,

kertas untuk tinta Cyan untuk menyerap. Dalam urutan tinta KCMY, menjalankan,

cakupan wilayah tinggi transparan,

tinta kuning terakhir turun juga memiliki manfaat bertindak agak seperti pernis gloss

untuk menambah kedalaman ke

bagian reproduksi.

Sebaliknya , untuk produksi koran , Kuning biasanya tinta pertama turun dengan tinta

hitam turun terakhir :

Picture7

Alasan bahwa ini urutan tinta lebih disukai urutan KCMY adalah keduanya terkait

dengan penggunaan teknik

pemisahan UCR serta tinta yang digunakan .

Untuk koran : peletakan Kuning turun pertama membantu untuk menutup kertas

sehingga memberikan permukaan

yang lebih baik untuk tinta Cyan untuk menyerap. Tinta hitam terakhir turun manfaat

dari tiga tinta sebelumnya

menyegel kertas yang membantu tinta hitam memberikan kegelapan maksimum dan

kontras. Memaksimalkan cakupan

kromatik C , M , Y dan tinta dan meminimalkan penggunaan tinta hitam dalam gambar

juga membantu gambar untuk

mempertahankan sebanyak semangat mereka mungkin mengingat rendahnya kualitas

kertas yang digunakan .

Akhirnya , tinta hitam yang digunakan untuk pekerjaan surat kabar cenderung kualitas srendah dibandingkan dengan

C , M , Y dan tinta lain . Jika tinta hitam adalah yang pertama turun , bisa melakukan

perjalanan ke unit pencetakan

berikutnya dan mencemari mereka

” Sebuah kunci dalam monkey works ” – . GCR separations

Dalam gambar alur kerja pengolahan saat ini , metode standar pemisahan menggunakan

GCR (Grey Component

Replacement ) daripada teknik UCR . Selain itu, banyak surat kabar dan printer

publikasi yang reseparating file

gambar yang masuk untuk menerapkan teknik GCR untuk mengurangi penggunaan

tinta dan meningkatkan stabilitas

warna pada cetak ( informasi lebih lanjut tersedia ) . Sebuah pemisahan GCR , seperti

ini contoh :

Picture8

memaksimalkan penggunaan tinta hitam untuk mengurangi jumlah yang lebih mahal

berwarna C , M , Y dan tinta

sementara memberikan hampir penampilan warna akhir yang sama di cetak . Untuk

pekerjaan surat kabar,

penggunaan GCR gambar dipisahkan dalam urutan tinta YCMK dapat menurunkan

efektivitas tinta kuning untuk

menutup kertas dan karenanya mengurangi potensi gamut.

Konsekuensi

Saat warna mengevaluasi urutan tinta yang optimal untuk aplikasi tertentu , khususnya

posisi Black printer ,

penting untuk mempertimbangkan jenis teknik pemisahan yang digunakan untuk

menyiapkan gambar untuk cetak

dan bagaimana metode-metode pemisahan dampak baik tinta menjebak dan pencetakan.

Addendum

– urutan tinta untuk tinta dua warna cetakan dianjurkan berbaring urutan untuk cetak

dua warna : pertama CM ,

kedua : KY :

Picture9

urutan ini membuat tinta CM terserap basah yang membantu menyelaraskan hasil

warna dengan yang dari cetak empat

warna . Juga , karena warna-warna kromatik primer yang ditetapkan bersama,

memfasilitasi penilaian warna. Black,

yang achromatic tidak mempengaruhi warna. Kuning, menjadi komponen  C + Y tidak

mempengaruhi warna sebanyak

C dan M.

Adding yang 5, 6 , atau lebih tinta untuk urutan juga menambah tingkat kesulitan.

Perhatikan yang paling menekan

dengan lebih dari empat warna dijalankan dengan unit pertama kosong dan tersedia,

dengan tinta KCMY dalam empat

unit terakhir . Namun tidak ada praktek standar , sehingga unit yang tersedia akan

bervariasi dari toko ke toko.

Pedoman umum :

1 – Jika mungkin , menjaga warna proses bersama dalam rangka standar mereka

( KCMY ) . Hal ini untuk menghindari

pergeseran warna yang mungkin terjadi jika perubahan jarak antar satuan -tekan

mereka. Hal ini juga membantu

menghindari mencuci – ups.

2 – Jika mungkin tidak memindahkan posisi tinta KCMY . Hal ini untuk menghindari

harus melakukan lengkap

mencuci – up pers units.

3 – Jika warna tambahan ( s ) tidak akan over- dicetak oleh warna proses lebih disukai

akan menjadi yang terakhir turun.

4 – Jika warna tambahan ( s ) buram dan akan over- dicetak oleh warna proses lebih

disukai akan menjadi yang pertama

turun.

5 – Jika warna tambahan ( s ) yang transparan dan akan over- print , atau akan

berakhir – dicetak , dengan warna proses , posisinya harus terjauh jauh dari warna itu

akan menjebak dengan . Hal ini untuk membantu membuat kering – perangkap situasi

meningkatkan kemampuan cetak dan mengurangi tinta mottle.

6 – Metallic , bila memungkinkan , harus terakhir turun kecuali mereka secara khusus

diformulasikan untuk menjadi

yang pertama turun agar lebih – cetak ( misalnya MetalFX pencetakan ) . Perhatikan

bahwa tinta metalik biasanya

dilapisi pernis dan bahwa banyak printer menjaga unit pers terakhir yang tersedia

untuk pernis . Hal ini kemudian

mungkin memerlukan bahwa tinta logam menjadi yang pertama turun meskipun tidak

akan lebih dari contoh – printed.

Beberapa Contoh :

Warna Spot akan over – dicetak oleh warna proses :

Picture10

Warna Buram tempat akan over- cetak warna proses :

Picture11

Silver metalik :

Picture12

pencetakan warna Hi – Fi di mana proses warna tinta tambahan transparan akan

terjebak dengan

Proses tinta standar :

Picture13

sumber : http://the-print-guide.blogspot.com/search/label/Ink%20Sequence